Diduga Kuat Jenazah Kopilot AirAsia QZ85001, Inilah Tanda-tanda di Seragamnya

Diduga Kuat Jenazah Kopilot AirAsia QZ85001, Inilah Tanda-tanda di Seragamnya

TRIBUN TIMUR/SANOVRA JR

Tim SAR mengangkat jenazah diduga korban AirAsia QZ8501 di RS Bhayangkara, Makassar, Sulsel, Jumat (6/2/2015). Korban ditemukan oleh Nelayan Pinrang, posisi 4 mil pantai Sampang, Kelurahan Lanrisang, Kecamatan Lanrisang, Kabupaten Pinrang, Sulsel. Hingga saat ini telah ditemukan Sebelas jenazah yang diduga korban pesawat AirAsia di Perairan Makassar tepatnya di Majene Sulawesi Barat dan Pinrang Sulawesi Selatan. TRIBUN TIMUR/SANOVRA JR 

ber1ta.com -Tim Identifikasi Korban Bencana di Surabaya, Jawa Timur, Minggu (8/2), menerima tujuh jenazah penumpang pesawat AirAsia QZ 8501 dari Pangkalan Bun, Kalimantan Tengah. Berdasarkan seragam yang dikenakan, satu jenazah diduga kuat kopilot.

”Kami mendapat informasi seperti itu, ada tiga garis dalam pangkatnya. Tetapi, kami akan pastikan ketika sudah ditangani tim DVI (Identifikasi Korban Bencana),” kata Kepala Bidang Humas Polda Jawa Timur Komisaris Besar Awi Setiyono,
kemarin. Pilot memiliki empat garis pada pangkat di bagian pundak dan kopilot memiliki tiga garis.

Pesawat QZ 8501 itu dikemudikan pilot Riyanto, kopilot Remi Emmanuel Plesel (asal Perancis), dan Saiful Rakhmad (flight engineer). Tim DVI belum secara resmi merilis identifikasi pilot dan dua kopilot itu. Hingga kemarin, sudah 94 jenazah yang berada di Rumah Sakit Bhayangkara, Surabaya, 73 jenazah di antaranya sudah teridentifikasi.

Ketujuh jenazah itu merupakan bagian dari 20 jenazah yang ditemukan Tim SAR Terpadu dari Basarnas di sekitar lokasi jatuhnya pesawat sejak kekuatan TNI ditarik sepekan lalu.

Di Selat Karimata, tim berusaha mencari jenazah dan mengangkat badan utama pesawat untuk memastikan masih ada atau tidak jenazah di dalamnya.

Di lokasi ada KN SAR Pacitan dan KN SAR Purworejo yang membawa kelompok penyelam dari Basarnas Special Group dan Indonesian Divers. Selain itu, ada pula penyelam khusus teknik pengangkatan benda tenggelam dari Galangan Citra Batam. Tongkang yang disediakan Pemerintah Kabupaten Kotawaringin Barat, Kalimantan Tengah, pun masih beroperasi.

Hari Sabtu, nelayan di Desa Alindau, Kecamatan Sindue Tobata, Kabupaten Donggala, Sulawesi Tengah, kembali menemukan puing yang diduga sayap pesawat AirAsia. Serpihan sepanjang sekitar 5 meter itu ditemukan sekitar 100 meter dari pesisir. Nelayan membawa serpihan ke polsek setempat untuk kemudian diserahkan kepada Basarnas.

Diduga Kuat Jenazah Kopilot AirAsia QZ85001, Inilah Tanda-tanda di Seragamnya | Claudia | 4.5

Leave a Reply

Close
Please support the site
By clicking any of these buttons you help our site to get better